Home » Book Reviews » 4 star review » Generasi 90an – Marchella FP

Generasi 90an – Marchella FP

Cover Generasi 90an.indd“Masa lalu jangan kita biarkan berlalu, mari kita ungkit-ungkit kembali.” – halaman 4 dari buku Generasi 90an

Sebelum banyak yang protes, saya mau bilang kalau yang layak diungkit-ungkit kembali cuma kenangan yang manis dan indah ya. Yang sedih-sedih mah, lupain aja. 😀

Beruntung banget bagi para generasi 90an (mereka-mereka yang di tahun 90an masih duduk di bangku SD-SMP-SMA), ada seorang “temen seangkatan” yang mau repot-repot menyusun segala tetek bengek memori tahun 90an ke dalam satu buku, untuk satu kegiatan penting berjudul nostalgia.

Buku setebal 144 halaman full color ini mengupas macam-macam hiburan yang hits di tahun 90an, mulai dari tontonan di TV (“What We Watch”), musik (“What We Hear”), fashion (“What We Wear”), bacaan (“What We Read”), sampai segala macam permainan (“What We Play”). Nggak ketinggalan tradisi anak-anak generasi 90an, jajanan, becandaan, dan… yah, masih banyak lagi.

Saya nggak akan merinci masing-masing bab ini membahas tentang apa saja karena itu pasti mengganggu kenikmatan mereka-mereka yang ingin baca buku ini, saya cuma mau meng-capture beberapa poin yang ketika melihat mereka di buku ini, saya langsung ngomong ke diri sendiri: “ini nih aku banget!”

20140131_150827

Pengakuan: yang diatas ini merupakan lima “tersangka” yang selalu bikin saya malas pergi ke sekolah Minggu setiap Minggu pagi. (Yep. True story.) Pada waktu itu saya pengen banget jadi salah seorang ksatria sailor (ganti-ganti antara Sailor Mars dan Sailor Jupiter, karena Mars punya rambut panjang dan seksi sedangkan Jupiter tomboy, persis kayak saya waktu itu :P), dan menurut saya cowok-cowok Saint Seiya itu guanteng banget (yang bisa ngalahin cuma Mamoru Chiba alias Tuxedo Bertopeng, ini sebelum eranya para boyband lho.) Kalo Doraemon, nggak ada matinya sampai sekarang. Remi menarik karena pertama kalinya ada kartun 3 dimensi di TV, dan yang terakhir Dragon Ball, saya doyan juga meski banyak yang bilang itu bukan tontonan anak cewek.

Sebagian besar generasi 90an adalah juga Anak Nongkrong MTV, termasuk saya yang betah banget nongkrongin layar kaca setiap acara MTV Asia ditayangkan oleh Anteve. Hampir semua acara MTV saya tonton, mulai MTV Most Wanted, MTV Ampuh, MTV Asia Hitlist sampe MTV Cribs dan MTV Pimp My Ride. Kalo ada yang nggak saya tonton paling itu MTV Salam Dangdut, hahaha. Nah, kalo gambar yang dibawah ini termasuk senjata andalan penikmat musik di era 90an. Di balik halaman yang saya foto ini ada juga trik merekam lagu ke kaset kosong dari radio atau dari kaset lain. Jaman dulu saya sering banget ngerekam dengan metode ini. 😀

20140131_150845

Ortu saya bolak balik menjadi korban putri remajanya yang masih labil masalah fashion. Ketika item X ngetrend, bagi saya PUNYA itu HARGA MATI. Termasuk barang aneh di bawah ini.

20140131_150912

Nggak paham ini benda apa? Namanya choker tattoo, kalung dari bahan kawat nilon yang nempel ketat di leher dan kalo dipake seakan-akan kayak punya tattoo melingkari leher. Dipake jadi gelang juga bisa.

Untuk masalah komunikasi, telepon umum koin jadi pilihan utama para generasi 90an untuk berhalo-halo ria dengan teman, pacar atau gebetan, atau sekadar nelpon minta jemput dari sekolah. Handphone baru ada yang pake di penghujung era 90an, itupun hanya anak-anak tertentu aja yang punya (yang mampu). Selain itu, ada juga pager, alat komunikasi yang  menjadi inspirasi lagu grup Sweet Martabak yang judulnya Tidit Tidit (Pagerku Berbunyiiii) #MalahIkutNyanyi. Kalo kangen sama lagu ini tonton aja videonya di sini. Pager saya juga sering pake buat request lagu ke stasiun radio favorit (ditambah salam buat ehm, seseorang).

Daaaan masih banyak lagi hal-hal yang menarik dari era tahun 90an. 😀 Banyak hal dalam buku ini yang nggak asal ditambahkan, tapi diambil dari hasil survey para generasi 90an. Akhir kata, membaca buku ini sangat-sangat menyenangkan. Memang membacanya nggak butuh waktu lama, baca langsung di toko buku pun bisa (kalo mau dan tahan dipelototin mbak dan mas SPG tobuk), tapi buku ini sudah dikemas dengan sedemikian lucunya oleh sang penulis, sehingga menurut saya sayang kalo kamu cuma membacanya di toko buku atau pinjam. Lebih baik punya, sehingga lewat gambar-gambar lucu coretan Marchella kamu bisa bernostalgia kapanpun dan dimanapun kamu mau, sendiri atau rame-rame, it’s your choice!

Nah, selamat bernostalgia! 🙂

Buku Generasi 90an plus bonus bookmark dan stickers :)

Buku Generasi 90an plus bonus bookmark dan stickers 🙂

Detail buku:

Generasi 90an, oleh Marchella FP
144 halaman, diterbitkan Februari 2013 oleh POP (lini produk KPG)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥

***

A Note to My Secret Santa:

Terima kasih buat Santaku yang baik yang sudah mau membelikan aku buku ini, pake bonus bookmarks lucu-lucu lagi. Jujur saja aku malas beli buku ini karena isinya lebih banyak gambar daripada kata-kata, hehehe. Aku nggak perlu waktu lama untuk menebak siapa dirimu, karena riddle-mu cukup gampang (riddle dari Santa udah saya post di sini), dan sekali googling lalu liat blogmu aku langsung tahu that it’s you! 😀

Dan Santaku adalah:

santa

Si Peri Hutan alias Sulis, intip blognya di Kubikel Romance

Makasih lagi yaaa! :*

Advertisements

26 thoughts on “Generasi 90an – Marchella FP

  1. Pingback: Buying Monday #3, Februari 2014 | Surgabukuku

  2. Ya Ampun jadi kangen hiks:( saya termasuk anak 90-an lho! Tapi waktu itu aku msh TK, hihi. Iya min! Setuju banget! Dulu saya juga males brgkt ke sekolah gara2 Doraemon, jadi dimarahin mulu sama ortu saya ahaha.. Kenangan yg sgt manis yg tak bisa ditemukan lagi pd jaman skrg. Katanya film Doraemon bakalan tamat di tahun 2014 ini yaa.. sedih bangeeet Dia temanku sejak keciiil hiks
    Tapi kok nggak ada Shinchan ya? Shinchan itu ada dari dulu kaaan? hehe

  3. suka sama buku yang temanya nostalgia begini. selain buat nginget2 kenangan manis, bisa juga dibuat nginget2 kejadian2 aneh, absurd, kocak, ngangenin, nyebelin, sampe yang gak pengen dilupain.
    setelah baca buku ini, pasti kenangan2 yang tertumpuk memori baru semuanya pada bangun lagi. kemudian otak mulai merangkai setiap kejadian dan akhir2nya bisa aja ketawa sendiri, mewek, nangis ato nelen ludah 😀

  4. keren . . . Indahnya masa kecil
    ane inget banget tuh kalau hari minggu . . anteng depan tivi sambil nonton kartun yang “sambung menyambung menjadi satu Itulaaaah . . . tempoe doeloee . . ~~~ ” ampe lupa mandi

  5. bersyukur banget bisa ada di era 90an :v
    btw, samaan mbak mel aku juga ga rela sekolah hari minggu (karena libur sekolahnya hari jumat) sampe pengen banget pindah sekolah. hahaha
    banyaaaak banget kartun yang kece-kece, tapi teteup favorit aku doraemon dong :3 pengen punya temen kek doraemon yang punya kantong ajaib, punya pintu kemana aja biar bisa nongol dimana aja, eksis dimana aja *lah
    tapi tapi tapi…. sampe sekarang pun aku belom punya buku ini padahal udah pengen baca dari lama. selalu ketunda untuk beli buku yang lain. dan gegara review mbak mel jadi tambah pengen baca bukunya. sekarang kalo bisa *panggil doraemon* *wink*

  6. Setelah baca review di sini, jadi tambah mau punya bukunya. Dulu sempet baca-baca sekilas sih di toko buku. Tapi bener, kayaknya lebih enak kalau punya. Walaupun lahir tahun 97 jadi bukan anak 90an, cuma anak bontotnya aja, tapi tetep merasa beruntung sempet ngerasain sisa-sisanya. Dibanding sekarang, jadi remaja pada tahun itu kayaknya jauh lebih seru ya, hahahaha.

  7. Pas liat postingan ini angkatan gw banget dan angkatan paling bontot yg ngerasain masa anak-anak yang bener anak anak… Kartun di jaman 90 emang mantap aku juga ampe males kegereja huwahahaha akhirnya insap di kelas 3sd dan kalo pulang pun buru2 mau nonton kartun yg seabrek sampe jm 12 siang dan kalo hari biasa tuh sore jadwalnya kartun.. Tapi kali masa2 musik sy belum kena soalnya thn 99 aja masih 8thn haha.. tp inget bgt tuh kalung kawat fashion 9an bgt huwahahaha *semangat 45 ngetik koment nya*

  8. Buku ini yang lagi kucari min. Bangga bgt bisa lahir di era 90-an. banyak film” kartun dan aksesoris yang emang cuma ada dizaman itu. kasihan deh lihat anak-anak jaman sekarang yg gaya trendnya gak sesuai sama umur mereka. disitulah aku merasa sedih 😦
    Oya min, tolong cantumin tahun terbitnya juga ya. supaya identitas bukunya lengkap. thanks

  9. iya, bersyukur banget bisa jadi anak 90-an :’)))) saya 90-an akhir sih (1996), tapi masih merasakan beberapa yang ditulis oleh kakak kok :))
    Ya ampuuuun kaset sama pensiiiiiil 😄 😄 😄 anak-anak jaman sekarang kaset aja udah gak tau kayaknya. Bukunya kayaknya menarik banget, jadi pengen beli. hehe.
    bener banget, kartun-kartun pas hari minggu itu bikin gak keluar rumah. nongkrong aja depan tv nonton doraemon, saint seiya, dr rin, conan, minky momo, creamy mami (weh masih hapal)
    bikin nostalgia.

  10. Selain buku ini, ada lagi buku yang mengulas tentang generasi 90an, buku yang ditulis oleh pemilik grup generasi 90an yang ngehits itu, sampai ramai banget. Bukunya malah kayak buku kenangan gitu ya, apalagi kaset plus pensil, tahulah maksudnya 😀

  11. buku ini memang bagaikan buku wajib anak generasi emas 90-an yang ingin mengenang keindahan masa lalu. meski belum ada smartphone, internet belum heboh, apalagi social media, saya rasa generasi 90-an jauh lebih berbahagia dibandingkan generasi modern setelahnya :] (tapi saya belum punya zzzz #keplak)

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s