Alice’s Adventures in Wonderland – Lewis Carroll

alice puffin chalkIt’s strange that even though I have been familiar with the character Alice since childhood (thanks to Disney), I have never actually read the book. While both of the Disney adaptations—the old-school animation and the latest one—are weird, I think the book was even weirder!

Curiouser and curiouser! Alice would say.

Alice, a curious child of seven, thought it was very strange indeed that on a hot day, she should see a White Rabbit that talks and wears a waistcoat and has a watch which he took out from his waistcoat-pocket. Piqued by her own great curiosity, she followed the frantic White Rabbit down a seemingly endless hole. Through the Rabbit-Hole, she was transported to Wonderland, a world in which everything is absurd, fantastical and even ridiculous, and nothing makes sense.

Why is this book so well-loved? I don’t have the answer to that question, but I know that I like this book because:

1. You can never guess what happens next. And Alice as the main character will keep you fascinated. When I decided to read this book I was in need of a sort of escapism, and little did I know that I was in for a treat. This book is a wild journey of imagination.

2. True, this book falls into the “literary nonsense” category, but you can’t help but admire Lewis Carroll’s wordplay. And some parts are just so funny.

Let’s take a look at a passage from The Mock Turtle’s Story:

“I couldn’t afford to learn it,” said the Mock Turtle with a sigh. “I only took the regular course.

“What was that?” inquired Alice.

“Reeling and Writhing, of course, to begin with,” the Mock Turtle replied; “and then the different branches of Arithmetic – Ambition, Distraction, Uglification, and Derision.”

“…Mystery, ancient and modern, with Seography: then Drawling—the Drawling-master was an old conger-eel, that used to come once a week: he taught us Drawling, Stretching, and Fainting in Coils.”

“And how many hours a day did you do lessons?” said Alice, in a hurry to change the subject.

“Ten hours the first day,” said the Mock Turtle, “nine the next, and so on.”

“What a curious plan!” exclaimed Alice.

“That’s the reason they’re called lessons,” the Gryphon remarked: “because they lessen from day to day.”

3. The cover of the edition of Alice’s Adventures in Wonderland I own (published by Puffin Books under the Puffin Chalk series). I mean, the cover alone would have been enough to rate this book 3 stars at least.

To wrap up this nonsense review, I only want to point out that even though I read this book for the first time as an adult, I read it with a mind of a child. I didn’t search for symbols and hidden meanings while reading, because the child in me didn’t need to understand to enjoy the journey.

“It’s no use going back to yesterday, because I was a different person then.”


Book details:

Alice’s Adventures in Wonderland, by Lewis Carroll
160 pages, published 2014 by Puffin Books (first published 1865)
My rating: ♥ ♥ ♥

Matilda – Roald Dahl

matilda book coverOnce upon a time, there lived a reader. Her name was Matilda. No, Matilda wasn’t just a common reader. She began reading at the age of three, and at the age of four she devoured all newspapers and magazines she could find laying around her house, along with one cooking book that happened to be the only book in the household. Poor Matilda, being a child so bright in a dreadfully unsupportive family, she had to find her own way to the library, the place where she could find all the books she wanted to read. Voila, after devouring every children’s books in the library’s collection, this magical child managed to read these books before she even turned five years old:

Nicholas Nickleby by Charles Dickens
Oliver Twist by Charles Dickens
Jane Eyre by Charlotte Bronte
Pride and Prejudice by Jane Austen
Tess of D’Urbervilles by Thomas Hardy
Gone to Earth by Mary Webb
Kim by Rudyard Kipling
The Invisible Man by H.G. Wells
The Old Man and the Sea by Ernest Hemingway
The Sound and the Fury by William Faulkner
The Grapes of Wrath by John Steinbeck
The Good Companions by J.B. Priestley
Brighton Rock by Graham Greene
Animal Farm by George Orwell

Hard to believe, I know. But the story does not end there. We can say that it was Mr. and Mrs Wormwood’s fault that Matilda entered school quite late. They were Matilda’s parents, and they didn’t give a damn about their daughter’s education. So at age five and a half Matilda went to school for the first time. Crunchem Hall, the name of the school, was the place where you can find the biggest, most ridiculous contrast ever between two people. The headmistress of Crunchem Hall was called Miss Trunchbull, and there is only one word that could define her best: a nightmare. She was a gigantic monster, a terror, a menace. She enjoyed punishing children in such a horrifying and unexplainable way that the parents would not believe if their children told them about the headmistress. Meanwhile, the exact opposite of Miss Trunchbull took the form of a Miss Honey, Matilda’s teacher. She was a slim-figured young woman who was mild and quiet. Later on, Miss Honey would recognize the extraordinary talent that Matilda possessed. As their friendship grows, Matilda would learn that Miss Trunchbull was the one who is responsible for Miss Honey’s miserable life. Using her newly found “superpower”, Matilda arranged a plan to take revenge on Miss Trunchbull for what she has done to Miss Honey.

My Thoughts—Spoiler Alert!

For children, this book could be enjoyable since logic won’t spoil the fun. They won’t think about how on earth stupid people like Mr. and Mrs Wormwood could have a daughter as bright as Matilda. And maybe they won’t wonder why the antagonist has a horrible name like Trunchbull and the protagonist has a name so sweet and innocent like Honey. For most people, this book might be an innocent reading, a quick stroll into childhood. I like it that Matilda found comfort in books, when she was feeling depressed living with family who are so different from herself. But in the book I also found some things that I object, especially in the matter of family relationships. Maybe because, thankfully, I grew up in an encouraging and loving family, I never felt what Matilda felt. I just couldn’t get the idea of punishing your parents, no matter how irritating they are. And the ending as well, I just couldn’t get it. I mean okay, Matilda’s finally got her happily-ever-after, but why must the author broke the relationship between her and her family? Couldn’t he make them (Matilda’s family) change instead? Well, maybe I have taken the book a little bit too seriously, but this is what I think of it. On the other hand, this book could be a gentle reminder to ignorant parents. They should be able to see that a child is a human being who deserves their attention, and sometimes children are capable of things beyond older people’s comprehension.

In the end, MAYBE this is the message of Matilda:

Family is people whom you should always go home to if they are good people.
If they are bad people, then you can go home to other people who are nicer to you, form a bond with them, not by blood, but by heart.

P.S.: “MAYBE” means even though I wrote these words, it doesn’t mean that I agree with it.

27th review for The Classics Club Project / 8th review for Books in English Reading Challenge 2013 / 11th review for  What’s in a Name Reading Challenge 2013 / 7th review for New Authors Reading Challenge 2013 / 3rd review for Fun Year with Children’s Literature event

Book details:

Matilda, by Roald Dahl
240 pages, published March 1992 by Heinemann (first published August 1988)
My rating: ♥ ♥ ♥


Movie Review:

matilda darls chickens
If you enjoy Home Alone franchise, then you would probably like the 1996 adaptation of Matilda as well. Directed by Danny DeVito, the movie is quite faithful to the original story, and was successful in bringing into life the abominable Miss Trunchbull and also the delicate Miss Honey. Matilda was pictured older than she actually was in the book (and rather gloomier than in the book, I think). One major difference between the book and the movie is that in the movie Matilda still has her powers after the whole business with Miss Trunchbull was over. In the book, she lost her powers—and she was glad about it. I think I prefer the ending in the book than in the movie.

Matilda (1996) on IMDb

Harry Potter and the Deathly Hallows – J.K. Rowling

HP7Tujuh. Kaum penyihir di dalam buku Harry Potter menganggapnya sebagai angka yang mengandung kekuatan magis. Beberapa orang di dunia nyata menganggapnya sebagai angka keberuntungan. Beberapa fans Harry Potter bahkan mengatakan bahwa ketujuh buku Harry Potter adalah tujuh Horcrux yang dibuat seorang J.K. Rowling untuk menyimpan bagian-bagian jiwanya, sehingga beliau bisa hidup selamanya.

Terlepas dari setuju atau tidak setujunya kamu mengenai beberapa pernyataan di atas, tujuh adalah angka yang dipilih J.K. Rowling untuk menuntaskan petualangan Anak Laki-laki Yang Bertahan Hidup. Tujuh adalah angka yang dipilih JKR untuk mengatakan: Final. Selesai.

Snitch dan pedang Gryffindor untuk Harry, Deluminator untuk Ron, dan buku Kisah-kisah Beedle Si Juru Cerita untuk Hermione. Itulah barang-barang yang diwariskan Dumbledore kepada mereka bertiga. Setelah kematian Dumbledore yang tak terduga di akhir tahun ajaran lalu, Harry memutuskan untuk tidak kembali ke Hogwarts, melainkan menjalankan misi yang dibebankan Dumbledore padanya; mencari dan membinasakan Horcrux. Namun sebelum Harry bisa melaksanakan misi itu, terlebih dahulu ia harus tinggal di Privet Drive sampai ulang tahunnya yang ketujuh belas, saat ia akil balig dan sudah tidak memiliki Jejak. Pemindahannya dari Privet Drive ke markas Orde Phoenix sangat berbahaya, dan biarpun sudah direncanakan sematang mungkin, pemindahan itu harus ditebus dengan harga sebelah kuping George dan nyawa Mad-Eye Moody. Mereka tak punya waktu lama untuk berkabung, karena pernikahan Bill Weasley dan Fleur Delacour akan dilaksanakan sebentar lagi. Semua orang juga berbahagia karena Lupin dan Tonks pun telah menikah. Namun semua penyihir yang menentang Voldemort berada dalam bahaya yang paling serius selama bertahun-tahun ini. Kementerian Sihir telah jatuh dalam kekuasaan Pelahap Maut, seperti juga Azkaban. Setelah penyerangan yang terjadi di pernikahan Bill-Fleur, Harry, Ron, dan Hermione berada dalam pelarian, bersembunyi dan membuat rencana-rencana untuk menemukan dan membinasakan Horcrux-Horcrux. Horcrux pertama yang mereka buru adalah liontin Slytherin, yang ternyata berada di tangan Dolores Umbridge. Mereka pun menyusup ke dalam Kementerian Sihir untuk mendapatkan liontin tersebut. Setelah misi pertama berhasil, mereka dilanda kemandekan karena mereka sama sekali tidak tahu dimana Horcrux selanjutnya berada, dan tidak mempunyai senjata untuk menghancurkannya. Selanjutnya melalui buku Kisah-kisah Beedle Si Juru Cerita yang diwariskan Dumbledore kepada Hermione, mereka berhasil mengorek tentang keberadaan Deathly Hallows, tiga benda penakluk kematian yaitu Tongkat Sihir Elder, Batu Kebangkitan, dan Jubah Gaib. Apakah jika ketiga benda tersebut benar-benar disatukan, siapapun yang memilikinya akan memiliki kekuatan tak terhingga? Apakah Dumbledore memaksudkan mereka untuk mencari ketiga Hallow untuk melawan Voldemort alih-alih membinasakan setiap Horcrux yang masih ada? Harry harus membuat keputusan. Dan merekapun melakukan banyak perjalanan luar biasa berbahaya untuk menuntaskan misi mereka, dengan Hogwarts sebagai tujuan final. Pertempuran yang terakhir, penentuan yang manakah yang akan menang, Baik atau Jahat. Yang satu tak bisa hidup sementara yang lain bertahan… kata ramalan. Dan inilah akhirnya.

Buku ini merupakan buku Harry Potter yang paling brilian, menegangkan, dan penuh kejutan. Sebuah akhir yang luar biasa. Saya mengalami beberapa déjà vu dalam buku ini:

“Itu lambangnya, aku langsung mengenalinya. Grindelvald mengukirnya di dinding di Durmstrang vaktu dia masih murid di sana. Beberapa idiot menyalinnya ke buku dan pakaian mereka, untuk membuat orang lain shock, membuat mereka lebih impresif—“ –> bukankah mengingatkan kepada lambang swastika milik Nazi?

Patung Sihir itu Sakti di Kementerian Sihir, yang disangga ribuan sosok manusia tak berbusana yang dipelintir dan dipres—melambangkan posisi Muggle di mata rezim sihir anti-Muggle. –> bukankah mengingatkan pada kesenjangan sosial yang memisahkan sebagian manusia sebagai warga kelas satu dan lainnya sebagai warga kelas dua? Mereka yang tidak dianggap karena tidak memiliki harta, atau berasal dari ras yang dipandang rendah?

Harta di lemari besi pasangan Lestrange di Gringotts yang berkelontangan menggandakan diri –> suatu warning bahwa yang ada di ujung keserakahan adalah maut? Memang Harry, Hermione, dan Ron masuk ke situ bukan untuk mencuri harta sebanyak-banyaknya, namun toh mereka ikut merasakan bentuk hukuman kepada orang yang serakah—ditenggelamkan oleh harta yang dicurinya.

Itu hanya beberapa simbol yang berhasil saya tangkap dari keseluruhan buku ini, sementara kutipan favorit saya jatuh pada:

“Dan apa pendapatmu, Royal, tentang para pendengar yang menjawab bahwa dalam keadaan berbahaya seperti ini, seharusnya ‘penyihir diutamakan’?”

“Menurutku hanya satu langkah lagi saja dari ‘penyihir diutamakan’ ke ‘darah-murni diutamakan’ dan kemudian ke ‘Pelahap Maut’,” jawab Kingsley. “Kita semua manusia, kan. Setiap nyawa manusia sama nilainya, dan sama-sama layak diselamatkan.”

Kingsley for President! Eh, Minister for Magic. Nilai-nilai humanitas seperti ini yang membuat saya mencintai seri Harry Potter. Bukan karena sihir, tapi karena cinta, kekuatan terbesar yang pernah ada, “yang tak pernah dipahami Voldemort,” kata Dumbledore.

Detail buku:

Harry Potter dan Relikui Kematian (judul asli: Harry Potter and the Deathly Hallows), oleh J.K. Rowling
Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Listiana Srisanti
1008 halaman, diterbitkan Januari 2008 oleh Gramedia Pustaka Utama (pertama kali diterbitkan tahun 2007)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

10th review for  What’s in a Name Reading Challenge 2013 | 6th review for Read Big Challenge

Review ini diterbitkan tanggal 31 Juli 2013 dalam rangka memperingati hari ulang tahun J.K. Rowling, dan juga karakter ciptaan beliau, Harry Potter.

Happy birthday, Madam Rowling, and happy birthday, Harry!

***

hotter potter logo-1

Fiuh. Ini review terakhir saya untuk event Hotter Potter, dan tidak terasa event ini juga akan segera berakhir. Ada rasa sedih karena harus berpisah dengan Harry dan kawan-kawan, tapi juga lega karena setelah ini saya bisa meluangkan lebih banyak waktu untuk membaca buku-buku lain yang sudah tertimbun sekian lama, hahaha. Nah, setelah melakukan pertimbangan, saya memutuskan untuk memperpanjang batas waktu posting review untuk event Hotter Potter. Silakan masukkan link postingmu seperti biasa pada Linky yang tersedia. Catatan: review-review buku Harry Potter sebelumnya yang belum dimasukkan dalam linky, boleh dimasukkan dalam Linky di bawah ini dengan catatan mendapat 1 point untuk penentuan pemenang Lucky HotPot. (Review-review yang disubmit tepat waktu ke Linky masing-masing mendapatkan 2 point).

(Click on the blue frog and then “add your link”.) Linky akan dibuka sampai hari Minggu, 25 Agustus 2013 pukul 23.59 WIB.

Saya juga mengajak semua peserta event Hotter Potter untuk membuat Wrap-Up Post yang berisi: link semua review dan meme yang kamu buat untuk event Hotter Potter, beserta kesan-kesan mengikuti event ini. Pelajaran apa yang kamu dapatkan dari Harry dan kawan-kawan? Jika kamu membaca ulang seri ini, apa yang akhirnya bisa kamu pahami? Apakah ada perasaan yang berbeda dengan pada saat kamu membacanya pertama kali?

Setiap Wrap-Up Post akan mendapatkan 2 poin tambahan untuk pengundian hadiah Lucky HotPot. Masukkan link Wrap-Up Postmu pada Linky di bawah ini. Deadlinenya sama, yaitu hari Minggu, 25 Agustus 2013 pukul 23.59 WIB.

N.B.: Pemenang Hotter Potter meme bulan Juli akan diumumkan sekitar minggu ketiga bulan Agustus, sementara pemenang Best Reviewer Award dan Lucky Hotpot akan diumumkan sekitar awal September.

Untuk saat ini, saya ingin menutup post ini dengan ucapan: terima kasih atas partisipasi teman-teman semua! Cheers!

Harry Potter and the Half-Blood Prince – J.K. Rowling

HP6Kali ini Lord Voldemort dengan terang-terangan menunjukkan bahwa dirinya telah kembali. Suasana yang penuh teror mencekam masyarakat sihir. Teror ini bahkan dirasakan oleh para Muggle juga, yang mana di dunia mereka terjadi berbagai malapetaka aneh. Para Muggle juga merasakan hawa keputusasaan yang disebarkan oleh para Dementor, walaupun tidak bisa melihatnya. Sementara itu, ketika Harry Potter kembali ke Hogwarts, terjadi perubahan signifikan dalam jajaran staf sekolah sihir tersebut. Severus Snape akhirnya mendapatkan jabatan yang selama ini diidamkannya, menjadi guru Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam, sementara posisinya sebagai guru Ramuan digantikan oleh Horace Slughorn, kawan lama Dumbledore yang gendut seperti beruang laut. Di tahun keenam ini, Harry Potter mendapatkan “pelajaran tambahan” yang luar biasa dari Dumbledore sendiri. Dumbledore mengajak Harry menyelidiki benda-benda terkutuk yang disebut Horcrux yang konon dibuat oleh penyihir jahat untuk menyimpan cabikan jiwanya. Ia curiga bahwa Voldemort telah memastikan bahwa dirinya tak bisa dibunuh dengan membuat Horcrux, bahkan mungkin lebih dari satu. Dan untuk menyelidiki Horcrux ini, Harry dibawa oleh Dumbledore menelusuri masa lalu Voldemort melalui Pensieve.

Ada lagi yang spesial di tahun keenam ini, bahwa selain Harry menjadi Kapten Quidditch, ia juga mendadak menjadi murid nomor satu dalam pelajaran Ramuan, berkat buku tua Pembuatan-Ramuan Tingkat Lanjut penuh coretan pemiliknya, yang memanggil dirinya dengan sebutan Pangeran Berdarah-Campuran. Harry sukses besar dalam pelajaran Ramuan berkat bantuan sang Pangeran, walaupun Hermione yang curiga sama sekali tidak mendukung bahwa Harry sangat terbantu oleh buku tua itu. Siapakah Pangeran Berdarah-Campuran itu tetap menjadi misteri besar bagi Harry, Ron, dan Hermione, sampai fakta bahwa Draco Malfoy telah menjadi Pelahap Maut dan dibebani misi sangat penting oleh Voldemort sendiri membentang di depan mata mereka. Penyelidikan dan pencarian akan Horcrux pun ternyata sangat membahayakan nyawa mereka yang cukup nekat untuk melakukannya… Murid-murid Hogwarts berada dalam bahaya… karena di dalam Hogwarts ada pengkhianat. Akhir dari segalanya sudah semakin dekat.

 ***

Seperti yang sudah saya sebutkan di review buku Harry Potter sebelumnya, saya jauh lebih menikmati Half-Blood Prince ketimbang Order of the Phoenix. Di buku ini beban Harry boleh dikatakan sedikit berkurang. Memang ia dibebani tanggung jawab yang lebih besar dengan menjadi Kapten Quidditch, belum lagi pelajaran tambahan dari Dumbledore dan serangan detensi bertubi-tubi dari Snape, tapi setidaknya penderitaan akibat bekas luka kutukannya tidak seberat di buku kelima. JKR juga memperkenalkan karakter baru Horace Slughorn dalam buku ini, tipe orang yang suka membangun koneksi dengan orang-orang penting dan menikmati segala keuntungan yang bisa diperolehnya melalui orang-orang tersebut. Di tahun keenam ini Harry kembali merasakan jatuh cinta, sementara Ron dan Hermione harus mengalami hubungan pasang surut akibat satu cewek bernama Lavender Brown, dan, Ron sendiri. Beberapa adegan cinta-cintaan ini cukup menyegarkan bagi saya setelah dibuat stres dan pusing tujuh keliling oleh buku kelima. Dan memang, ending buku keenam ini cukup menyesakkan dan masih menyisakan misteri besar yang harus dipecahkan oleh Harry, Ron dan Hermione. Namun itu bagian cerita yang lain.

Memorable Quote:

Penting, kata Dumbledore, untuk melawan, dan melawan lagi, dan terus melawan, karena hanya dengan begitulah kejahatan bisa dijauhkan, meskipun tak pernah bisa dibasmi…

How true. Mungkin kita saat ini tidak sedang melawan sihir jahat, tapi bukankah kejahatan ada di mana saja dan kapan saja? Bukan hanya pembunuh dan perampok bersenjata yang saya maksudkan, tapi kemarahan, iri hati, dendam, nafsu duniawi, kebohongan, kesombongan; singkatnya segala kejahatan yang ada di dalam diri kita? Saya percaya itulah kejahatan yang pertama-tama harus kita lawan, yakni kejahatan yang ada dalam diri kita sendiri, sebelum kita melawan segala bentuk kejahatan yang lain.

Detail buku:

Harry Potter dan Pangeran Berdarah-Campuran (judul asli: Harry Potter and the Half-Blood Prince), oleh J.K. Rowling
Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Listiana Srisanti
816 halaman, diterbitkan Januari 2006 oleh Gramedia Pustaka Utama (pertama kali diterbitkan tahun 2005)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

9th review for  What’s in a Name Reading Challenge 2013 | 5th review for Read Big Challenge

hotter potter logo-1

Harry Potter and the Order of the Phoenix – J.K. Rowling

HP 5Kembalinya Lord Voldemort di akhir tahun ajaran lalu tidak memiliki arti bagi sebagian besar penyihir, karena mereka memilih untuk tidak memercayai berita tersebut. Tidak demikian dengan Harry Potter, kendatipun ia hidup di lingkungan Muggle selama libur musim panas, Harry tak henti-hentinya mengikuti berita Muggle—mencari kepingan berita sekecil apapun—yang mengindikasikan bahwa kembalinya Pangeran Kegelapan telah diberitakan secara luas. Dan bahkan sebelum menginjakkan kaki kembali di Hogwarts, Harry sudah dirundung berbagai masalah. Dua Dementor muncul di Little Whinging dan menyerang Harry dan Dudley. Harry terpaksa harus merapal mantra Patronus untuk menyelamatkan dirinya dan Dudley, dan sebagai konsekuensinya Harry melanggar Dekrit Pembatasan Masuk Akal bagi Penyihir di Bawah-Umur dan harus menghadiri sidang pelanggaran disiplin di Kementerian Sihir. Meskipun akhirnya dinyatakan bebas dari segala tuduhan, penderitaan Harry belum berakhir. Di sekolah ia menjadi bulan-bulanan karena Daily Prophet telah menulis berbagai artikel bahwa dirinya terganggu dan sinting. Belum lagi guru Pertahanan terhadap Ilmu Hitam baru, Profesor Umbridge, yang ternyata sengaja ditempatkan di Hogwarts agar Kementerian Sihir memiliki kekuasaan atas sekolah tersebut. Bagaimana murid-murid Hogwarts berharap untuk bisa lulus ujian OWL mereka, padahal Profesor Umbridge yang luar biasa menyebalkan itu hanya mengajarkan teori pertahanan sihir, tanpa praktek sama sekali. Dari sinilah Hermione mencetuskan ide untuk membentuk kelompok latihan pertahanan terhadap Ilmu Hitam dengan Harry sebagai instrukturnya. Kelompok ini mereka namakan Laskar Dumbledore, dan Harry secara pribadi berharap bahwa kelompok kecil ini juga bisa ikut berjuang melawan Voldemort dan para Pelahap Maut-nya, seperti Orde Phoenix. Sepanjang tahun bekas luka Harry juga terus menerus sakit dan ia bolak-balik melihat pintu hitam sederhana yang selalu tertutup dalam mimpi-mimpinya. Selain itu ia menyadari bahwa ada suatu hubungan aneh antara dirinya dan Voldemort, yang memungkinkan Harry untuk sesekali merasakan dan mengetahui suasana hati Voldemort berikut rencana-rencananya. Siapa yang akan menyangka bahwa semua ini akan menyebabkan Harry kehilangan seseorang yang amat ia sayangi…

***

Diawali dengan serangan Dementor dan diakhiri dengan kematian. Buku kelima Harry Potter, yang notabene merupakan buku paling tebal dari ketujuh seri Harry Potter (edisi terjemahan Indonesianya memiliki 1.200 halaman), bagi saya juga merupakan buku Harry Potter yang paling melelahkan dan bikin depresi. Bagaimana tidak, rasa frustrasi dan mimpi-mimpi Harry, berbagai masalah yang dialami Harry di sekolah (yang berkaitan dengan Umbridge dan Quidditch), sampai pada adegan di Departemen Misteri Kementerian Sihir membuat saya pusing tujuh keliling. Setelah semua yang dialaminya di buku kelima ini, saya justru heran kalau Harry tidak menjadi betul-betul gila. Yah, karena mau jadi apa Harry selanjutnya terserah Madam JKR, saya sebagai pembaca menelan saja isi buku ini tanpa protes, walaupun kurang suka dengan isinya.

Beberapa hal baru dan menarik di dalam buku ini antara lain “cinta monyet” antara Harry dan Cho Chang, teman baru Harry dkk si Luna Lovegood yang aneh, kuda-kuda bersayap bernama Thestral yang hanya bisa dilihat orang yang sudah pernah menyaksikan kematian, keputusan si kembar Fred dan George untuk menentukan sendiri masa depan mereka, pelajaran menutup pikiran atau Occlumency yang tidak sengaja membuat Harry menyaksikan sepenggal masa lalu Snape yang pahit (yang ternyata masih ada kaitannya dengan ayah dan ibu Harry), serta ujian OWL dan pilihan karier bagi murid-murid Hogwarts. Tempat-tempat baru yang diperkenalkan dalam buku ini antara lain rumah Sirius; Grimmauld Place nomor dua belas, Kementerian Sihir, dan Rumah Sakit St Mungo untuk Penyakit dan Luka-luka Sihir.

Kalau boleh jujur, saya sebal sekali dengan Harry di buku ini. Menurut saya mestinya Harry bisa lebih bersabar walaupun ia harus terkungkung di Privet Drive dan tidak menerima kabar dari siapapun. Dia nggak perlu ngamuk pada Ron dan Hermione seperti itu, kan? Dan bahkan ia merasa bahwa dirinya lebih dari Ron dan Hermione, karena ia sudah menghadapi lebih banyak bahaya daripada mereka berdua. Bagi saya, sikap seperti ini agak bikin jijik. Harry juga sebal karena merasa dicuekin oleh Dumbledore. Namun pada akhirnya, Harry belajar bahwa segala sesuatu yang Dumbledore rencanakan baginya tidak pernah membuatnya celaka, walaupun Harry tidak mengetahui seluruh rencana tersebut. Dan teman-temannya selalu setia di sampingnya, tak peduli apapun yang terjadi. Glad that you learned your lesson, Harry.

Setelah membaca buku ini, saya jadi merasa membutuhkan Pensieve… Untungnya, buku keenam lebih ringan dan enjoyable ketimbang buku kelima. So, goodbye, Order of the Phoenix! And hello, Half-Blood Prince!

Memorable Quotes:

“Tahu tidak,” kata Phineas Nigellus, bahkan lebih keras daripada Harry, “persis itulah sebabnya aku benci jadi guru! Celakanya, anak-anak muda yakin mereka benar sepenuhnya tentang segala hal. Kasihan deh kau, beo sombong. Tak pernahkah terpikir olehmu bahwa ada alasan bagus sekali kenapa Kepala Sekolah tidak membeberkan semua detail rencananya kepadamu? Tak pernahkah kau berhenti sejenak, selagi merasa diperlakukan tidak adil, untuk menyadari bahwa mematuhi perintah Dumbledore tak pernah membuatmu celaka? Tidak. Tidak, seperti anak muda lainnya, kau yakin hanya dirimu yang merasa dan berpikir, hanya dirimu yang mengenali bahaya, hanya dirimu satu-satunya yang cukup pintar untuk menyadari apa yang mungkin sedang direncanakan Pangeran Kegelapan…” – hal. 687-688

“Sesungguhnya, kegagalanmu untuk memahami bahwa ada banyak hal yang jauh lebih buruk daripada kematian, sejak dulu merupakan kelemahanmu yang terbesar…” – Dumbledore kepada Voldemort, hal. 1124

***

Detail buku:

Harry Potter dan Orde Phoenix (judul asli: Harry Potter and the Order of the Phoenix), oleh J.K. Rowling
Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Listiana Srisanti
1200 halaman, diterbitkan Januari 2004 oleh Gramedia Pustaka Utama (pertama kali diterbitkan tahun 2003)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥

8th review for  What’s in a Name Reading Challenge 2013 | 4th review for Read Big Challenge

hotter potter logo-1

Para peserta bisa memasukkan link reviewnya di Linky di bawah ini. Catatan: review-review buku Harry Potter sebelumnya yang belum dimasukkan dalam linky, boleh dimasukkan dalam linky ini dengan catatan mendapat point 1/2 untuk penentuan pemenang Lucky HotPot.

(Click on the blue frog and then “add your link.”) Linky dibuka sampai dengan hari Senin tanggal 3 Juni 2013 pukul 23.59 WIB.



Harry Potter and the Goblet of Fire – J.K. Rowling

HP 4Tahun keempat Harry Potter di Hogwarts benar-benar seru. Sebelum tahun ajaran dimulai, Harry berkesempatan menonton Piala Dunia Quidditch bersama keluarga Weasley. Penyihir pria dan wanita dari seluruh dunia hadir untuk menonton Piala Dunia Quidditch, namun acara yang seharusnya berjalan dengan aman dikacaukan oleh serombongan Pelahap Maut yang mempermainkan beberapa Muggle, dan munculnya Tanda Kegelapan yaitu tanda Lord Voldemort di angkasa, menyebabkan kepanikan luar biasa. Lalu sesampainya di Hogwarts, Harry dan kawan-kawan dikejutkan oleh berita bahwa pertandingan Quidditch ditiadakan untuk sepanjang tahun. Namun sebagai gantinya, tahun ini Hogwarts menjadi tuan rumah acara pertandingan sihir yang tidak diadakan selama seratus tahun terakhir, Turnamen Triwizard. Turnamen Triwizard diikuti oleh tiga sekolah sihir terbesar di Eropa, yaitu Hogwarts, Beauxbatons, dan Durmstrang, di mana masing-masing sekolah akan mengajukan calon-calon juara masing-masing, dan juri yang tidak memihak akan memilih yang terbaik dari mereka untuk bertanding memperebutkan Piala Triwizard berikut hadiah uang sebesar seribu Galleon. Calon-calon juara yang boleh memasukkan namanya dalam Piala Api, yaitu juri Turnamen Triwizard yang tidak memihak, harusnya hanya mereka yang berusia tujuh belas tahun keatas saja, namun seseorang—yang berniat jahat—telah menyihir Piala Api tersebut sehingga melupakan bahwa Turnamen Triwizard hanya diikuti oleh tiga sekolah. Hasilnya, Piala Api memilih juara dari Beauxbatons; Fleur Delacour, dari Durmstrang; Viktor Krum, dari Hogwarts; Cedric Diggory, dan Harry Potter sebagai juara keempat. Keluarnya nama Harry sebagai salah satu dari dua juara Hogwarts membuatnya dibenci hampir oleh seluruh sekolah, dan bahkan oleh sahabatnya sendiri, Ron. Dan meskipun Harry telah mati-matian mengatakan bahwa ia tidak memasukkan namanya ke dalam piala, ia telah terikat kontrak sihir yang mengharuskannya bertanding sebagai salah satu juara Hogwarts. Maka Harry pun bertanding bersama-sama dengan Fleur, Krum, dan Cedric menghadapi tiga tugas yang masing-masing menuntut segenap keahlian sihir dan membahayakan jiwa. Dalam tugas pertama, Harry dan kawan-kawan harus menghadapi naga, tugas kedua menyelam ke dalam air untuk membebaskan milik mereka yang berharga, dan tugas ketiga adalah labirin penuh tipu daya sihir di mana Piala Triwizard diletakkan tepat di tengah-tengahnya. Harry sama sekali tidak tahu, bahwa terpilihnya dirinya sebagai juara Hogwarts merupakan bagian dari suatu rencana jahat yang bukan hanya bisa membunuhnya, tapi juga membangkitkan kembali Lord Voldemort…

Buku keempat ini mulai lebih berat dan lebih menyeramkan dibanding tiga buku sebelumnya, karena:

  1. Di buku ini Harry mulai merasakan sakit yang lebih intens pada bekas lukanya. Penderitaan Harry gara-gara bekas luka kalau boleh dibilang adalah titik tolak mulai hilangnya innocence dalam usia muda Harry. Mungkin penulis juga memperhitungkan usia pembacanya yang seiring waktu juga bertambah, sehingga ia mulai menulis lanjutan Harry Potter dengan konflik psikis dan mental yang lebih berat.
  2. Pembaca memperoleh gambaran mengenai masa-masa saat Voldemort berkuasa, yang digambarkan penuh dengan teror dan ketakutan. Karakter yang mati-matian melawan pihak yang jahat, namun tanpa nurani dan belas kasihan adalah salah satu produk masa-masa kegelapan dalam dunia sihir, yang terwujud dalam buku ini melalui karakter Mr. Crouch.
  3. Murid-murid Hogwarts diajarkan mengenai tiga Kutukan Tak Termaafkan; Imperio yang mempengaruhi orang yang disihir agar menuruti kehendak yang merapal mantra; Crucio yang adalah mantra penyiksa; dan Avada Kedavra mantra pembunuh. Ketiga mantra ini merupakan senjata andalan para Pelahap Maut Voldemort, dan di buku-buku selanjutnya akan semakin sering muncul.
  4. Rita Skeeter, yang adalah salah satu tokoh paling menyebalkan dari seluruh seri Harry Potter, adalah seorang wartawan yang menghalalkan segala cara demi berita yang bagus, dan begitu ia mendapatkan topik, maka berita itu dipolesnya dan dibesar-besarkan begitu rupa sehingga jauh sekali dari kenyataan yang sesungguhnya. Mr. Weasley, Harry, Hermione dan Viktor Krum hanyalah beberapa korban dari artikel tulisan Rita Skeeter. Apakah sosok Rita Skeeter dimaksudkan sebagai sindiran untuk media saat ini yang teracuni oleh gosip, berita bohong dan berita yang dibesar-besarkan? Mungkin saja.
  5. Dalam buku ini juga pembaca mulai mengetahui betapa licin, jenius, dan jahatnya Lord Voldemort. Untuk lebih lengkapnya, baca sendiri saja… 😉

Namun selain hal-hal yang bikin mumet diatas, ada juga hal-hal baru dalam buku ini yang bisa membuat pembaca tersenyum. Selayaknya remaja empat belas tahun, tokoh-tokoh utama kita juga mulai saling naksir-naksiran. Harry naksir Cho Chang, Seeker Ravenclaw yang cantik dan setahun lebih tua darinya. Dan tanda-tanda bahwa Ron sebenarnya naksir Hermione mulai tampak dengan jelas ketika ia cemburu berat dengan Viktor Krum yang mengajak Hermione ke Pesta Dansa Natal. Padahal Ron adalah fans berat Krum yang terkenal sebagai Seeker Bulgaria yang hebat. Buku keempat ini juga menyimpan pelajaran bahwa latar belakang seseorang tidak serta merta membuatnya menjadi jahat. Lihat saja Hagrid yang separo-raksasa namun berhati mulia, dan Viktor Krum yang bersekolah di Durmstrang dan punya kepala sekolah mantan Pelahap Maut, namun mengulurkan tangan persahabatan kepada Harry dan kawan-kawan.

Buku keempat ini adalah salah satu buku favorit saya dari ketujuh buku dalam seri Harry Potter. Penggambaran tentang Piala Dunia Quidditch dan tentu saja, Turnamen Triwizard dengan segala tugasnya sungguh-sungguh memesona imajinasi saya. Selain itu, buku ini lebih seru dan menegangkan dengan twist yang tidak terduga.

Memorable Quotes:

“Kau tahu apa yang kuinginkan, Harry? Aku ingin kau menang, ingin sekali. Itu akan menunjukkan kepada mereka semua… kau tak perlu berdarah murni untuk menang. Kau tak perlu malu akan siapa dirimu. Itu akan menunjukkan kepada mereka bahwa Dumbledore yang benar, menerima siapa saja asal mereka bisa menyihir.” – Hagrid, hal. 549

“Kalau kau ingin tahu sifat orang, perhatikan bagaimana dia memperlakukan orang yang kedudukannya lebih rendah darinya, jangan yang sederajat dengannya.” – Sirius, hal. 630

“Mengebaskan rasa sakit untuk sementara, akan membuatnya bertambah sakit saat tiba waktunya kau harus merasakannya.” – Dumbledore, hal. 834

***

Jk_RowlingTanggal 29 April kemarin, BBI mengadakan posting bareng dengan tema buku tentang perempuan atau buku yang ditulis oleh perempuan. Review ini seharusnya diikutsertakan dalam posting bareng tersebut, tetapi sayangnya terlambat dipublish. :-p Namun demikian, saya mau mencantumkan sedikit fakta tentang J.K. Rowling, “Penyihir Wanita Abad Ini” yang menyihir seluruh dunia melalui tulisannya. Ternyata awal perjalanan Harry Potter untuk bisa dicetak dan diterbitkan tidaklah mulus. Dua belas penerbit menolak manuskrip asli Harry Potter yang diajukan oleh J.K. Rowling, namun akhirnya Bloomsbury yang terbilang sebuah penerbit kecil, memberinya kesempatan. Pada waktu itu, belum ada yang tahu bahwa Harry Potter akan menjadi seri buku terlaris sepanjang sejarah. Berkat Harry Potter, J.K. Rowling menjadi bilyuner, dan gara-gara Harry Potter pula, ia harus kehilangan status bilyunernya karena mendonasikan sebagian besar keuntungan yang diperolehnya melalui buku-buku Harry Potter kepada berbagai yayasan amal. (Sumber: dari sini dan sini).

 

Detail buku:

Harry Potter dan Piala Api (judul asli: Harry Potter and the Goblet of Fire), oleh J.K. Rowling
Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Listiana Srisanti
896 halaman, diterbitkan Oktober 2001 oleh Gramedia Pustaka Utama (pertama kali diterbitkan tahun 2000)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

7th review for  What’s in a Name Reading Challenge 2013 | 3rd review for Read Big Challenge

hotter potter logo-1

Para peserta bisa memasukkan link reviewnya di Linky di bawah ini. (Click on the blue frog and then “add your link.”) Linky dibuka sampai dengan hari Selasa, tanggal 7 Mei 2013 pukul 23.59 WIB.



Harry Potter and the Prisoner of Azkaban – J.K. Rowling

hp 3 cover

“I solemnly swear that I am up to no good.”

 

Harry Potter yang kini berusia tiga belas tahun sedang dalam masalah besar. Ia tak sengaja menggelembungkan bibinya yang menyebalkan, Bibi Marge. Peristiwa itu mendorongnya kabur dari Privet Drive dengan membawa koper besarnya dan sangkar Hedwig. Harry kemudian terjatuh dan hampir tergilas oleh Bus Ksatria ketika ia melihat sesosok makhluk hitam besar yang menyeramkan. Sesampainya Harry di Leaky Cauldron, ia disambut oleh sang Menteri Sihir sendiri, Cornelius Fudge. Betapa herannya Harry, masalah dengan Bibi Marge sudah terselesaikan dan Harry sendiri luput dari hukuman karena melakukan sihir secara tidak sengaja. Harry mendapat kesan bahwa sungguh aneh Menteri Sihir sendiri yang mengurusi perkara remeh seperti dirinya. Dia belum tahu bahwa narapidana Azkaban yang meloloskan diri—Sirius Black—yang adalah tangan kanan Voldemort, konon mengincar dirinya. Harry dan kawan-kawan pun kembali ke Hogwarts yang telah diberi pengamanan ekstra oleh para Dementor Azkaban yang mengerikan. Hogwarts tak terasa seperti rumah yang aman lagi, dan nyawa Harry terancam. Murid-murid Hogwarts dicekam teror ketika tersiar kabar bahwa Sirius Black telah menyusup ke dalam Hogwarts. Ini hanya berarti satu kemungkinan—bahwa ada pengkhianat di antara mereka yang membiarkan Black masuk ke dalam Hogwarts…

Yang baru dalam buku ini:

–          Bus Ksatria, yang adalah alat transportasi bagi penyihir yang tersesat. Bus dua tingkat berwarna ungu cerah ini bukannya terisi oleh bangku-bangku penumpang, tapi beberapa tempat tidur. Bus ini bisa melompat dari tempat satu ke tempat lain dan segala benda: pohon, rumah, kotak pos—melompat menghindari bus ini yang sedang meluncur dengan serabutan. Seru kali ya, kalau di dunia nyata benar-benar ada bus seperti Bus Ksatria…

–          Dementor, penjaga Azkaban yang menyeramkan. Rupa mereka seperti orang tinggi berjubah hitam dengan tangan basah berkeropeng terjulur. Mereka menghisap segala kebahagiaan dari manusia yang ada di sekitarnya, dan membawa dampak lebih buruk kepada mereka yang mempunyai teror di masa lalu, seperti Harry.

–          Profesor Lupin, guru Pertahanan terhadap Ilmu Hitam yang baru. Meskipun beliau selalu tampak lusuh dan sering sakit, Lupin adalah guru Pertahanan terhadap Ilmu Hitam terbaik yang Harry dan kawan-kawan pernah miliki. Lupin nantinya mengajari Harry mantra Patronus yang berguna untuk mengusir Dementor.

–          Crookshanks, kucing jingga berekor sikat-botol milik Hermione. Crookshanks sangat ganas terhadap Scabbers, tikus Ron, yang sekarang tampak kurus dan mengenaskan setelah pulang berlibur di Mesir bersama keluarga Weasley. Hal ini membuat Ron dan Hermione banyak bersitegang di dalam buku…

–          Hagrid menjadi guru Pemeliharaan Satwa Gaib yang baru. Pelajaran pertama mereka sangat mengesankan—Hagrid membawa sekawanan Hippogriff sebagai obyek pelajaran mereka, namun sayangnya pelajaran pertama ini dikacaukan oleh ulah Draco Malfoy.

–          Profesor Trelawney, guru Ramalan. Wanita yang kelihatan seperti serangga besar berkilauan ini meramalkan kematian Harry dengan pertanda Grim, anjing hitam besar penjaga kuburan.

–          Desa Hogsmeade, pemukiman sihir terbesar di seluruh Inggris. Murid-murid Hogwarts diijinkan untuk rekreasi ke desa ini pada waktu-waktu tertentu. Di Hogsmeade ada banyak tempat menarik, mulai dari toko permen Honeydukes, Zonko’s Joke Shop, tempat minum Three Broomsticks, sampai dengan Shrieking Shack, tempat paling berhantu di seluruh Inggris.

–          Peta Perampok, yang berisi peta Hogwarts lengkap dengan lorong-lorong rahasia yang belum pernah ditelusuri Harry dan titik-titik berlabel yang menunjukkan setiap orang yang ada di Hogwarts.

–          Dan beberapa hal lain yang kalau dishare di sini bisa jadi spoiler….

Angka tiga adalah angka favorit saya, tapi buku ketiga Harry Potter ini sayangnya bukan favorit saya. Rasanya di paruh kedua buku cerita mulai agak hambar dan endingnya antiklimaks. Yah, but it’s still OK. JKR still amazes me as usual. 🙂 Di buku ketiga ini kisah tentang Harry mulai gelap dan cenderung seram, walaupun tetap ada bagian lucu-lucunya. Yang menarik dari buku ini menurut saya adalah perkembangan hubungan persahabatan antara Harry, Ron dan Hermione. Kadang-kadang pertengkaran hebat yang terjadi dengan sahabat justru malah akan merekatkan persahabatan itu lebih erat lagi… Dengan adanya segala tantangan yang mereka hadapi, mereka jadi semakin teguh berdiri di samping satu sama lain dan saling membantu. That’s what friends are for… :’)

Memorable Quotes:

“Itu menandakan bahwa yang paling kautakuti adalah—ketakutan itu sendiri. Sangat bijaksana, Harry.” – Lupin

“…tapi aku harus bilang kalian, aku kira kalian berdua akan hargai teman kalian lebih daripada sapu atau tikus. Cuma itu.” – Hagrid, menanggapi pertengkaran antara Ron dan Harry dengan Hermione

“Kaupikir orang-orang yang kita cintai, yang meninggal, benar-benar meninggalkan kita? Menurutmu tidakkah kita malah mengingatnya dengan lebih jelas daripada kapan pun, waktu kita dalam kesulitan besar? Ayahmu hidup dalam dirimu, Harry, dan menunjukkan dirinya paling jelas waktu kau membutuhkannya.” – Dumbledore

Dan….

“Mischief managed.” 😉

***

Detail buku:

Harry Potter dan Tawanan Azkaban (judul asli: Harry Potter and the Prisoner of Azkaban), oleh J.K. Rowling
Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Listiana Srisanti
544 halaman, diterbitkan Maret 2001 oleh Gramedia Pustaka Utama (pertama kali diterbitkan tahun 1999)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥

6th review for  What’s in a Name Reading Challenge 2013 | 2nd review for Read Big Challenge

 hotter potter logo-1

Para peserta bisa memasukkan link reviewnya di Linky di bawah ini. (Click on the blue frog and then “add your link.”) Linky dibuka sampai dengan hari Senin, tanggal 1 April 2013 pukul 23.59 WIB.



Great Expectations – Charles Dickens

GE PEL

Mind you—this will be a long review.

Young Pip was a poor orphan, to begin with. He lived in the marsh country with his old sister and her husband, Joe Gargery the blacksmith. One Christmas day, by the tombstone of his father and mother and brothers on the churchyard, he met an escaped convict from a prison-ship. This convict with a forceful threat ordered Pip to get him a file and wittles and some food. Pip was afraid to steal some food from his cruel old sister, but the more he was afraid of the threat of the rough fugitive, and so he granted his wishes. The convict was then captured by the soldiers. Then news came from Uncle Pumblechook that Miss Havisham of Satis House—she was described as an immensely rich and grim lady who lived in a large and dismal house and led a life of seclusion—wanted a boy to go and play at her house. Shortly, Pip was sent to Satis House.

A young, very beautiful girl not very far of age from Pip received him with a scornful air. Pip saw Miss Havisham for the first time in her dressing room, as the strangest lady Pip has ever seen or shall ever see. Miss Havisham looked like a rotten bride, in a withered bridal dress and a long veil like a shroud. She ordered Pip to play cards with Estella, the scornful beautiful girl, and they played. Pip then paid a regular visit to Satis House until at some point Miss Havisham bestowed him with a kindness; she funded Pip’s apprenticeship to Joe. At first it really was Pip’s dream, to be a good blacksmith like Joe, a person he admired with all his heart. But his meeting with Estella changed everything. Pip didn’t want to be a blacksmith anymore; he didn’t want Estella to think that he is common anymore.

"Play!" Pip and Estella play cards. Image source

“Play!” Pip and Estella play cards. Image source

When Pip was older, a lawyer named Mr. Jaggers came to Joe’s house to announce that Pip has a benefactor who wishes Pip to be “immediately removed from his present sphere of life and from this place, and be brought up as a gentleman, in a word, as a young fellow of great expectations.” Before Pip could start living a life of great expectations, there are two requirements he must agreed on. First, that he will always bear the name Pip, and the second, the identity of his benefactor would remain a secret, until the person him or herself chooses to reveal it. Pip must not ask or try to find out who his benefactor was. Pip was sure that his secret benefactor was Miss Havisham, and his bringing up to be a gentleman was intended to match him with Estella. This would lead us to the second stage of Pip’s great expectations, where he would live in London, being brought up to be a gentleman, befriend a cheerful young man Herbert Pocket and a clerk with dual sentiments, Mr. Wemmick, meet the ever more elegant and beautiful Estella on many occasions, and at length fell into debts.

On the second stage the story gets funnier and not as grimly told as in the first stage. Pip would also learn the history of Miss Havisham. He would desperately fall in love with Estella, and would meet a rival of pursuing Estella in form of a Bentley Drummle, an ill-tempered fellow. Pip’s perseverance in loving Estella amazed me; she doesn’t deserve it, frankly saying, as she was heartless, and she was set to wreak Miss Havisham’s revenge on men. Pip came to acknowledge what Estella really was, and still he loved her.

Was this the effect of some sort of spell Miss Havisham uttered to him? “Love her, love her, love her! If she favours you, love her. If she wounds you, love her. If she tears your heart to pieces—and as it gets older and stonger, it will tear deeper—love her, love her, love her!” I gathered a few quotes that could explain Pip’s love for Estella here, and I came to a conclusion that it was Pip’s decision to love Estella, no matter how cruel and heartless she was.

Moving onto the third and last stage of Pip’s great expectations, Pip would learn the true identity of his benefactor, and it was a dangerous truth. It is a stage when Pip’s great expectations turned into great disappointment, great struggle and great misery. There would come a time when Pip regretted meeting his convict and Miss Havisham, and there would be times when Pip makes mistakes. Through the full three stages we will see Pip’s growth, and how he copes with all things happened in his life.

***

From the very first time of my acquaintance to the story of Great Expectations, I have always thought it is some kind of a Cinderella story, with a rather unusual fairy godmother. I have watched and written a review of the 2011 BBC miniseries here (in Indonesian language). Well, this is the very first Dickens novel I have read in unabridged version and original language. Written as an autobiography of Pip, this work is a bildungsroman as well as a work of mystery, gothic fiction and social criticism in Victorian England. Dickens’s writing is amazing as usual, although I had a hard time understanding some dialogues of the characters, mostly parts of Joe and Magwitch. I think that you will need extra patience to read Dickens, as his works are mostly slowly narrated and could strike you to boredom if you cannot bear it. And still as usual, in Great Expectations Dickens made a wonderful story consists of colorful characters. From Pip we could learn perseverance, undying love, and the willingness to forgive, from Herbert optimism and cheerfulness, from Joe kindness and fatherly love, from Mr. Jaggers professionalism, from Miss Havisham the choice she made to avenge her ghastly fate. Can I say that human nature from its best to its worst can be found in Dickens’s works? If it’s true, then it will be my reason to love this book, along with its extraordinary story.

[A Little Thought About the Ending – Spoiler Alert!]

 

Not that I hate it, but it’s still hanging. I wouldn’t call it perfect like some Dickensians would. The re-marriage of Estella was mentioned, but with no further explanation. Has she been happy? Surely after eleven years, Estella has been through many things that could have shaped her into a more “humanly” figure. She said it herself on the final words of the novel (“I have been bent and broken, but—I hope—into a better shape.”) Could it be that there is an invisible happy ending for Pip and Estella? Call me mainstream for wanting happy endings, but I believe in second chances, and I believe even an Estella deserves a second chance. Or maybe it is my greatest desire to see a happy ending for Pip after all the trials and sufferings he has been through.

23rd review for The Classics Club Project | 3rd review for Books in English Reading Challenge 2013 | 1st review for Read Big! A Hefty Challenge for a Knight Reader

Book details:

Great Expectations, by Charles Dickens
592 pages, published April 2012 by Penguin Classics, a Penguin English Library edition (first published 1860)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥

Harry Potter and the Chamber of Secrets – J.K. Rowling

HP2 cover

“Matanya sehijau acar kodok segar,

Rambutnya sehitam papan tulis.

Ingin sekali aku memilikinya,

Dia sungguh luar biasa,

Pahlawan yang mengalahkan

Pangeran Kegelapan.”

Bocah penyihir jagoan kita kembali ke Hogwarts untuk menempuh tahun keduanya. Namun sebelum ia bisa benar-benar kembali ke Hogwarts, Harry Potter harus melalui serangkaian peristiwa dan rintangan. Salah satunya kemunculan Dobby si peri-rumah yang melakukan segala cara supaya Harry tidak kembali ke Hogwarts, karena “akan ada hal-hal mengerikan yang terjadi di Hogwarts tahun ini.” Untunglah Ron, Fred, dan George datang menjemput Harry dengan mobil terbang yang disihir Mr. Weasley dan membawanya ke The Burrow. Dari sana ia membeli segala perlengkapan sekolah yang diperlukannya di Diagon Alley bersama keluarga Weasley. Jalan Harry menuju Hogwarts lagi-lagi terhalang ketika ia dan Ron tidak bisa menembus palang rintangan di Peron 9 ¾ Stasiun King’s Cross. Dengan nekat, mereka menerbangkan mobil Ford Anglia milik Mr. Weasley ke Hogwarts, terlihat oleh Muggle, nyaris remuk dihantam Dedalu Perkasa, dan akhirnya menerima detensi. Hogwarts punya guru Pertahanan terhadap Ilmu Hitam baru, Gilderoy Lockhart, penyihir pria berambut pirang tampan yang sangat narsis dan menjengkelkan sebagian besar guru dan siswa Hogwarts. Lalu, apa yang disebut Dobby sebagai “hal-hal paling mengerikan” mulai terjadi. Harry mendengar bisikan-bisikan dari suara tanpa tubuh dan kucing Filch, Mrs Norris diserang hingga Membatu. Serangan terhadap Mrs Norris dilengkapi dengan pesan: “Kamar Rahasia Telah Dibuka. Musuh Sang Pewaris, Waspadalah.” Dari situ pelan-pelan terkuak legenda tentang Kamar Rahasia yang dibangun salah satu pendiri Hogwarts, Salazar Slytherin. Konon, Slytherin menyembunyikan suatu monster untuk mengeliminasi siswa-siswa yang “tidak layak belajar di Hogwarts” menurut ukuran Slytherin. Sementara kebenaran tentang Kamar Rahasia tidak kunjung bisa dibuktikan, serangan-serangan terus terjadi. Korban-korban yang dibuat Membatu berikutnya adalah Colin Creevey, Justin Finch-Fletchley, hantu Nick si-Kepala-Nyaris-Putus, Penelope Clearwater dan Hermione. Semua siswa yang menjadi korban adalah mereka yang disebut “darah-lumpur” yaitu penyihir-penyihir kelahiran-Muggle. Harry dan Ron bertekad memecahkan misteri Kamar Rahasia dan apa yang ada di dalamnya, walaupun harus melanggar seratus peraturan sekolah, menantang bahaya, dan berhadapan dengan ketakutan mereka yang terbesar.

Ini buku kedua yang merupakan perkenalan pertama saya dengan Harry Potter. Menurut saya, jika dibandingkan dengan buku pertama, buku ini lebih sarat petualangan, penuh kejutan dan lebih mengasyikkan. Saya juga menemukan beberapa detail kecil yang terlewat, beberapa adalah referensi ke buku-buku berikutnya. (Correct me if I’m wrong ya!)

Missed Details

  1. Ketika Harry berada di Borgin & Burkes dan sedang bersembunyi dari Draco dan ayahnya, ia melihat Draco mengamati seuntai kalung opal yang bagus sekali dengan kartu yang bertulisan: Hati-hati: Jangan Sentuh—Sampai Hari Ini Sudah Minta Korban Sembilan Belas Muggle Pemiliknya. Draco di tahun keenam menyelundupkan kalung ini ke Hogwarts dan membuat Katie Bell terkena dampak kutukannya.
  2. Saat Harry berada dalam kantor Filch, ia mendengar Filch berkata pada Mrs Norris, “Lemari yang bisa menghilang itu sangat berharga!” Apakah ini lemari yang sama yang ada di buku keenam?
  3. Profesor Flitwick juara duel sewaktu masih muda. This proves that he deserves more fans! *tendang Gilderoy Lockhart sampe ke Kamar Rahasia*
  4. Di meme bulan Januari lalu dengan tema guru favorit, saya meninggalkan komen di salah satu post yang memilih Dumbledore (lupa post yang mana) bunyinya: sayang sekali ya kita nggak pernah tahu Dumbledore mengajar apa. Wow… ternyata saya salah besar. Di buku kedua ini kita tahu bahwa Dumbledore mengajar Transfigurasi. Itulah untungnya re-read… 😉
  5. Mantra Pelepas Senjata (“Expelliarmus!”)—yang kemudian jadi andalan Harry dalam bertarung melawan Voldemort atau anak buahnya—pertama kali dikenalkan lewat sosok… tidak lain dan tidak bukan adalah Profesor Snape.

Memorable Quotes

“Harry—kupikir aku baru saja mengerti! Aku harus ke perpustakaan!”

Dan dia berlari menaiki tangga.

Apa yang dia mengerti?” tanya Harry bingung, masih memandang berkeliling, mencoba menebak dari mana datangnya suara itu.

“Jauh lebih banyak daripada yang kupahami,” kata Ron geleng-geleng kepala.

“Tetapi kenapa dia harus ke perpustakaan?”

“Karena itulah yang dilakukan Hermione,” kata Ron, mengangkat bahu. “Kalau ragu-ragu, pergi ke perpustakaan.” – hal 316-317 (Don’t you just LOVE Hermione?)

“Meskipun demikian,” kata Dumbledore, berbicara sangat lambat dan jelas, sehingga tak seorang pun dari mereka tidak menangkap ucapannya, “kau akan tahu bahwa aku hanya akan benar-benar meninggalkan sekolah ini kalau sudah tidak ada lagi yang setia kepadaku di sini. Kau juga akan tahu bahwa bantuan akan selalu diberikan di Hogwarts kepada siapa pun yang memintanya.” – hal 327

“Pilihan kitalah, Harry, yang menunjukkan orang seperti apa sebenarnya kita, lebih dari kemampuan kita.” – Dumbledore, hal 414

***

Detail buku:

Harry Potter dan Kamar Rahasia (judul asli: Harry Potter and the Chamber of Secrets), oleh J.K. Rowling
Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Listiana Srisanti
432 halaman, diterbitkan November 2000 oleh Gramedia Pustaka Utama (pertama kali diterbitkan tahun 1998)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

Review ini juga diikutsertakan dalam What’s in a Name Reading Challenge 2013 (buku #4)

hotter potter logo-1

Para peserta bisa memasukkan link reviewnya di Linky di bawah ini. (Click on the blue frog and then “add your link.”) Linky dibuka sampai dengan hari Senin, tanggal 4 Maret 2013 pukul 23.59 WIB.



Harry Potter and the Sorcerer’s Stone – J.K. Rowling

Siapakah tokoh fiksi terbaik dalam sastra Inggris yang pernah diciptakan?

“Bukankah sudah jelas? Pencipta kami, William Shakespeare, telah menciptakan banyak sekali karakter fiksi sepanjang hidupnya, namun tidak ada yang seterkenal kami. Kisah cinta kami yang tragis tidak ada bandingannya!” sesumbar Romeo, sambil menggandeng Juliet yang tersenyum mendukung di sampingnya.

“Ya, benar, kisah cinta yang terinspirasi dari sumber lain!” sergah seorang pria berpenampilan bangsawan yang kelihatan angkuh. “Jika kau menanyakan kepada kaum perempuan sampai abad ini, siapa karakter fiksi yang ingin mereka nikahi, mereka akan memberikan namaku sebagai jawabannya. Dan jika kau mencari sebuah kisah cinta yang hidup sepanjang masa, masa kisah cintaku dan istrikulah jawabannya!”

“Tapi siapakah anda, Tuan?” tanya Romeo.

“Aku Fitzwilliam Darcy,” jawab si lelaki sambil membusungkan dada. “Dan itu istriku yang cantik, Elizabeth Bennet. Jane Austen-lah yang menciptakan kami.”

“Kisah cinta. Bah!” Yang mengucapkan ini adalah seorang pria yang berada agak jauh dari mereka, tersembunyi di balik asap yang membumbung dari pipa yang sedang diisapnya. Ia mendekat, lalu melanjutkan, “Siapa butuh kisah cinta ketika kau punya kemampuan untuk memecahkan segala kasus, bahkan yang paling misterius dan mustahil sekalipun? Tak diragukan lagi, pasti aku, Sherlock Holmes, adalah karakter fiksi terhebat yang pernah diciptakan. Sejak penciptaku, Sir Arthur Conan Doyle,  memutuskan untuk membunuhku di Reichenbach Fall dan kemudian membangkitkanku kembali, sejak saat itu aku tak pernah mati.”

Saat keempat tokoh fiksi lainnya sedang terpana dengan khotbah singkat Sherlock Holmes mengenai kehebatannya, seorang bocah lelaki, kira-kira berumur sebelas tahun, diam-diam berjalan mendekati mereka. Posturnya agak pendek, kurus, dengan rambut hitam pekat dan sepasang mata hijau. Dan mereka juga menyadari, ada bekas luka berbentuk sambaran kilat di keningnya.

“Siapa kau, bocah?” tanya Sherlock.

“Namaku Harry Potter.”

“Dan sedang apa kau disini?” tanya Mr. Darcy.

“Bergabung dengan kalian,” jawab Harry Potter muda. Ia mungkin masih bocah, tapi ada aura keberanian dan keyakinan yang kuat dalam tatapan mata dan suaranya yang membuat kelima orang itu ingin menyimak apa yang akan dikatakannya selanjutnya.

“Kalian kan tokoh fiksi terbaik yang pernah diciptakan dalam sastra Inggris. Aku salah satunya.”

Para wanita kelihatan kaget, dan para pria mengeluarkan gerutuan tak jelas.

“Tapi, kami tetap tidak tahu siapa kau,” Elizabeth Bennet akhirnya berbicara.

“Aku seorang penyihir, yang lahir dan dibesarkan dalam dunia Muggle. Muggle adalah manusia yang tidak memiliki kekuatan sihir,” jelasnya.

“Wah, mereka selalu membakar penyihir di jaman kami!” seru Elizabeth, agak ketakutan.

“Tidak di masaku,” jawab Harry. “Lagipula, ada penyihir jahat dan penyihir baik, dan aku salah satu yang termasuk penyihir baik.” * (lihat note)

“Ada tujuh buah buku yang memuat kisahku. Di buku pertama, aku baru saja mengetahui bahwa aku ini penyihir ketika aku berulang tahun yang kesebelas. Hagrid, pemegang kunci Sekolah Sihir Hogwarts yang memberitahuku. Hagrid lalu membantuku menyiapkan segala keperluanku sebelum masuk Hogwarts.  Untuk pertama kalinya sepanjang hidupku, aku bebas dari keluarga Dursley, keluarga Muggle yang membesarkanku dengan sangat buruk. Aku juga akhirnya mengetahui bahwa aku ini terkenal. Itu karena aku lolos dari mantra maut yang dilancarkan kepadaku saat aku masih bayi oleh seorang penyihir hitam yang sangat jahat. Penyihir itu, namanya Lord Voldemort—namun kami para penyihir pada umumnya pantang menyebutkan namanya—membunuh ayah dan ibuku, namun ketika ia berusaha membunuhku, ia gagal dan mantra itu berbalik ke dirinya sendiri dan nyaris membinasakannya. Itu kenangan yang buruk dan menyakitkan untuk diingat, namun aku jadi terkenal gara-gara itu.”

“A-ayah dan ibumu dibunuh oleh penyihir jahat itu?” gagap Juliet. “Oh Harry, aku ikut berduka.”

Keempat tokoh lainnya pun mengungkapkan belasungkawa kepada Harry.

“Terima kasih, semuanya,” jawab Harry pelan,” namun ceritaku tidak berhenti sampai disitu. Di sekolahku, di Hogwarts, aku bertemu dua sahabat sejatiku. Yang pertama adalah anak lelaki berambut merah dengan wajah berbintik-bintik, Ron Weasley. Dan Hermione Granger, gadis kelahiran-Muggle yang otaknya lebih brilian daripada penyihir manapun seusianya. Kami mengalami berbagai petualangan, termasuk yang menyangkut Batu Bertuah yang disembunyikan di Hogwarts. Itu adalah Batu yang bisa membuatmu hidup abadi. Ternyata Voldemort yang setengah-hidup mengincar Batu itu supaya ia bisa hidup dan berkuasa kembali, dan ada mata-mata yang ia tempatkan di dalam Hogwarts. Kami bolak-balik bertatap muka dengan bahaya, aku bertemu langsung dengan wujud setengah-hidup Lord Voldemort, nyaris kehilangan nyawaku, namun kami semua berhasil lolos dari maut. Hal ini juga karena kepala sekolahku, penyihir tua yang bijak Albus Dumbledore. Kami belajar banyak kebijaksanaan dari beliau. Ini barulah cerita dalam buku pertama dari ketujuh buku yang menuliskan kisahku.”

Kelima tokoh lainnya terpesona dengan cerita yang dituturkan seorang Harry Potter. Keheningan lalu dipecahkan oleh Sherlock Holmes, yang berkata dengan pongah, “Bah, hanya tujuh buku! Penciptaku menuliskan lebih banyak buku dan cerita pendek tentangku daripada hanya tujuh buku!”

“Ah, diamlah, Mr. Holmes,” sambar Elizabeth, satu-satunya yang menjaga kepala dingin di antara mereka semua. “Kisahmu memang menarik, namun kisah Harry tampaknya tak kalah menariknya. Aku bisa melihat bahwa di dalamnya ada banyak petualangan, misteri, nilai-nilai persahabatan dan kebijaksanaan. Bahkan mungkin cinta, di buku-buku selanjutnya, saat dia sudah lebih besar.”

“Terima kasih, Madam,” jawab Harry. “Aku yakin apa yang kau ucapkan benar. Semua hal besar punya awal, dan yang baru kusampaikan hanyalah rangkuman dari kisahku dalam buku pertama. Kisahku dalam buku-buku selanjutnya akan semakin kompleks, semakin menarik, sekaligus makin misterius dan menantang. Dan terus menjadi lebih baik dengan setiap buku yang ada. Dan kalian perlu tahu juga, penciptaku, Madam J.K. Rowling, menjadi bilyuner karena menulis kisahku. Walau setelah itu, ia kehilangan status bilyunernya karena menyumbangkan sebagian besar kekayaannya untuk amal.”

Romeo, Juliet, dan Elizabeth tak mampu menyembunyikan kekaguman mereka. Sedangkan Mr. Darcy dan Sherlock tetap memasang tampang angkuh dan pongah, namun di dalam hati mereka diam-diam mengakui bahwa bocah ini, kisahnya berpotensi untuk tetap hidup melampaui abad, sama seperti kisah mereka sendiri.

Note:

* Ini saya tulis hanya untuk mendukung keseluruhan cerita Harry Potter dan keperluan untuk menulis post ini. Saya pribadi berkeyakinan bahwa ilmu sihir, apapun warnanya, adalah jahat. But the main theme of Harry Potter isn’t (literally) magic, don’t you agree?

** Ditulis dengan rasa hormat kepada William Shakespeare, Jane Austen, Sir Arthur Conan Doyle, dan tentu saja J.K. Rowling.

***

Perkenalan pertama saya dengan Harry Potter sebenarnya bukan dari buku pertama, tapi buku keduanya dulu, Harry Potter and the Chamber of Secrets. Waktu itu tertarik sama gambar covernya sih (thumbs up for Mary Grand Pré!), dan saya juga membacanya agak terlambat, sekitar tahun 2000 atau 2001. Saya kira banyak orang yang seperti saya, jatuh cinta kepada buku atau kembali menemukan cinta kepada buku setelah membaca Harry Potter. Kalau saya pribadi, sebenarnya dari kecil sudah suka membaca, tapi karena stok bacaan terbatas akhirnya masa kecil hanya saya habiskan dengan Bobo, Donal Bebek, Tini, Tintin, dan Asterix. Lalu ketika mulai beranjak remaja saya mulai baca novel (kebanyakan teenlit yang setipe Princess Diaries-nya Meg Cabot) baru kemudian Harry Potter. Ada beberapa teman saya yang bahkan bilang bahwa mereka sebenarnya tidak suka baca novel, dengan perkecualian Harry Potter. Karena yang satu ini membuat mereka ketagihan, dan nggak bisa berhenti membacanya sampai tiba di akhir. Walaupun makin lama buku Harry Potter makin tebal, tetap dibeli dan dilahap saja karena udah terlanjur suka (saya juga seperti itu sih, dan makin parah di buku-buku terakhir, hahaha :D).

All great things have beginnings, so did Harry Potter. This is the beginning of the great story of Harry Potter. This was my “Hello, Harry.” How is your “Hello, Harry”?

HP1

Detail buku:

Harry Potter dan Batu Bertuah (judul asli: Harry Potter and the Philosopher’s Stone / Sorcerer’s Stone), oleh J.K. Rowling
Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Listiana Srisanti
384 halaman, diterbitkan September 2000 oleh Gramedia Pustaka Utama (pertama kali diterbitkan tahun 1997)
My rating: ♥ ♥ ♥ ♥

Review ini juga diikutsertakan dalam What’s in a Name Reading Challenge 2013 (buku #1)

 hotter potter logo-1

Akhirnya! Review pertama dari seluruh rangkaian event Hotter Potter. Para peserta bisa memasukkan link reviewnya di Linky di bawah ini. (Click on the blue frog and then “add your link.”) Linky dibuka sampai dengan tanggal 31 Januari 2013 pukul 23.59 WIB.